Asdar : Rapid Test Antigen Merupakan Hasil Swadaya Warga RT 65 Batu Ampar

0
12 views

PENASATU.COM, BALIKPAPAN – Upaya dalam mendukung pemerintah kota (Pemkot) dalam pendeteksian dan pencegahan dini penyebaran covid-19 dimasyarakat.

Warga lingkungan Perum Pesona Alam Permai, RT 65, Kelurahan Batu Ampar, Kecamatan Balikpapan Utara, melakukan Rapid Antigen Mandiri kepada warganya secara bertahap, Minggu (28/2/2021)

Pelaksanaan Rapid Antige dihadiri langsung walikota Balikpapan Rizal Effendi didampingi Camat Balikpapan Utara, Lurah Batu Ampar, Duta Masker Balikpapan, Danramil Balikpapan Utara, Bhabinsa dan Bhabinkamtibmas Kelurahan Batu Ampar.

“Saya mengapresiasi swadaya dan partisipasi warga RT 65 Batu Ampar dalam upaya mencegah dan memutus penularan covid-19,” tutur Rizal.

Rizal menambahkan, dengan mengadakan rapid tes antigen mandiri dimasa sekarang ini yang mana penularan covid-19 semakin masif dan berkembang menjadi berbagai varian.

Tentunya, rapid test antigen bisa membantu mendeteksi warga yang terpapar covid-19, karena efektifitasnya hampir sama dengan Swab Test atau PCR.

Ditempat yang sama, Asdar selaku Ketua RT 65 menjelaskan, bahwa kegiatan rapid atigen ini merupakan inisiatif warga untuk mencegah lajunya penyebaran covid-19 di lingkungannya.

“Rapid test yang kami laksanakan semua merupakan inisiatif warga dan semuanya biayanya itu swadaya dari warga,” ucap Asdar.

Dirinya menuturkan, jika tenaga kesehatan (nakes) yang melakukan rapid antigen kebetulan warganya sendiri yang juga bertugas dibeberapa rumah sakit di Balikpapan, seperti RS Bhayangkara, RS Kanudjoso Djatiwibowo, RS Restu Ibu dan RS Tentara.

“Nakes yang terlibat semua warga saya, kebetulan bekerja di beberapa Rumah Sakit di Balikpapan, dan nakes juga memiliki sertifikat jika mereka sudah layak untuk melakukan test antigen kepada warga,” terangnya.

Asdar menambahkan, pelaksanaan rapid antigen yang dilakukan menargetkan 60 warga yang mengikut, hanya saja saat pelaksanaan hanya 57 warga yang mengikuti.

Pasalnya, 3 warga yang tidak hadir sudah melakukan rapid antigen secara mandiri dipusat kesehatan yang ada.

Akan tetapi, nantinya pelaksanaan rapid antigen ini akan terus berlangsung, hanya saja dilakukan secara bertahap, mengingat ini merupakan swadaya masyarakat yang dikumpulkan melalui RT.

Ia juga menjelaskan dari 57 warga yang mengikuti rapid antigen hasil yang didapat semuanya Negatif jadi tidak ada warga yang reaktif atau Positif.

“Alhamdulillah..hasilnya semua Negatif, walaupun ada yang hasilnya Positif. Maka akan dilakukan untuk isolasi mandiri, dan saya bersama pihak Puskesmas setempat siap berkoordinasi,” ucapnya.

Bukan itu saja, selain melaksanakan rapid antigen, warga dilingkungan RT 65 juga rutin melakukan penyemprotan cairan disinfektan untuk pencegahan dini penyebaran covid-19.

“Kita rutin lakukan penyemprotan cairan disinfektan 2 kali dalam sebulan, baik warga sendiri secara mandiri maupun melalui RT,” tutupnya.(*)

Wartawan : Riel Bagas
Editor : Penasatu.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here